Kamis, 02 Mei 2019

Hindari Kematian Di Usia Dini Dengan Sarapan Pagi

Apakah anda suka melewatkan sarapan, itu merupakan hal buruk karena dapat menningkatkan kemungkinan meninggal dini akibat penyakit kardiovaskular, terutama kematian akibat stroke, berdasarkan  studi yang diterbitkan dalam Journal of American College of Cardiology.


Setelah usia seseorang, jenis kelamin, ras, status sosial ekonomi, pola makan, gaya hidup, indeks massa tubuh dan status penyakit diperhitungkan, penelitian ini menemukan bahwa mereka yang tidak pernah sarapan memiliki risiko 87% lebih tinggi terhadap kematian akibat kardiovaskular dibandingkan dengan orang yang sarapan setiap hari, hal tersebut dikemukan oleh Dr. Wei Bao, asisten profesor epidemiologi di University of Iowa.

"Ada beberapa faktor risiko kardiovaskular - misalnya diabetes, hipertensi dan kelainan lipid," katanya. "Temuan kami sejalan dan didukung oleh penelitian sebelumnya yang secara konsisten menunjukkan bahwa melewatkan sarapan terkait dengan faktor-faktor risiko kuat untuk kematian akibat penyakit kardiovaskular." Penyakit kardiovaskular - khususnya penyakit jantung dan stroke adalah penyebab utama kematian di dunia, terhitung 15,2 juta kematian gabungan pada tahun 2016, menurut World Health Organization.

Hindari Kematian Di Usia Dini Dengan Sarapan Pagi

Penelitian ini melibatkan data dari 1988 hingga 1994 pada 6.550 orang dewasa AS, berusia 40 hingga 75, yang melaporkan seberapa sering mereka sarapan di Survei Pemeriksaan Kesehatan dan Nutrisi Nasional. Data survei umumnya membiarkan responden menentukan makan apa yang akan dianggap sarapan.

Data terpisah dianalisis untuk menentukan status kesehatan orang dewasa hingga 2011. Semua mengatakan, 2.318 kematian terjadi selama periode tindak lanjut rata-rata 18,8 tahun, termasuk 619 dari penyakit kardiovaskular. 

Hindari Kematian Di Usia Dini Dengan Sarapan Pagi

Para peneliti mengamati dengan seksama seberapa sering setiap orang mengonsumsi sarapan dan kematian, khususnya apakah kematian terkait dengan kesehatan jantung. Data survei umumnya membiarkan responden menentukan makan apa yang akan dianggap sarapan.

Hindari Kematian Di Usia Dini Dengan Sarapan Pagi
Dari orang-orang dewasa itu, 5,1% melaporkan tidak pernah mengonsumsi sarapan; 10,9% jarang makan sarapan; 25% sarapan pada beberapa hari; dan 59% sarapan setiap hari. Dibandingkan dengan mereka yang mengonsumsi sarapan setiap hari, orang dewasa yang tidak pernah melakukannya memiliki risiko lebih tinggi kematian terkait penyakit jantung dan kematian terkait stroke, menurut penelitian. Asosiasi tersebut ditemukan signifikan dan independen terhadap status sosial ekonomi, indeks massa tubuh dan faktor risiko kardiovaskular, catat para peneliti.

Krista Varady, profesor nutrisi di University of Illinois, Chicago, yang tidak terlibat dalam penelitian. "Namun, masalah utama adalah bahwa subjek yang secara teratur melewatkan sarapan juga memiliki kebiasaan gaya hidup paling tidak sehat," katanya. "Secara khusus, orang-orang ini adalah mantan perokok, peminum berat, tidak aktif secara fisik, dan juga memiliki kualitas makanan yang buruk dan pendapatan keluarga yang rendah."

Semua faktor itu menempatkan orang pada risiko yang jauh lebih tinggi untuk penyakit kardiovaskular. "Saya menyadari bahwa penelitian ini berusaha mengendalikan pemicu ini, tetapi saya pikir sulit untuk memisahkan sarapan yang dilewati dari gaya hidup mereka yang tidak sehat secara umum," kata Varady.

Dari penelitian-penitian para ahli di atas mari kita simpulkan untuk menjaga pola hidup untuk menghindari kematian dini akibat penyakit kardiovaskular. Cara paling mudah adalah dengan tidak melewatkan sarapan pagi. Selain itu jangan lupa dibarengi dengan olahraga secukupnya.

Hindari Kematian Di Usia Dini Dengan Sarapan Pagi



Sumber : cnn.com


Load comments